-->

PT DAK Tepis Isu Dugaan KM Tailana Barang Bekas

REDAKSI author photo

ACEH SINGKIL– PT Dok dan Perkapalan Air Kantung (PT DAK) selaku perusahaan pembuat Kapal Motor (KM) Tailana menepis isu dugaan KM Tailana barang bekas.

Kepala Divisi Galangan PT DAK, Kamaruddin mengatakan, tidak benar kalau KM Tailana diduga barang bekas. KM Tailana itu dibuat di PT DAK selaku pemenang lelang.

"Itu bukan kapal bekas, mulai dari awal pembuatan itu semua baru dan dibuat di PT DAK," ujar Kamaruddin ketika dihubungi, Rabu 24 Februari 2021.

Menurutnya, proses pembuatan KM Tailana dilakukan di Galangan PT DAK Pulau Bangka Belitung dalam waktu 8 bulan, terhitung mulai bulan April sampai Desember 2019.

Pembuatan kapal ungkap Kamaruddin, telah sesuai dengan spesifikasi kontrak dan dalam pengawasan konsultan. Konsultan pengawas merupakan pihak independen yang telah ditunjuk.

"Proses pembuatan, spesifikasi semua mengacu dengan kontrak, apa yang tertulis di situ, itu yang kita kerjakan," tegas Kamaruddin.

PT DAK mengklaim KM Tailana telah lolos uji kelaiakan beroperasi sebelum diserahterimakan kepada Pemkab Aceh Singkil. PT DAK juga telah menerbitkan sertifikat pembuatan bahwa KM Tailana benar dibuat di PT DAK.

Terpisah, konsultan pengawas KM Tailana, Muhammad Amin Pahlevi ketika dihubungi Kamis 25 Februari 2021 menyebut, untuk pelaksanaan pembuatan kapal oleh Galangan PT DAK Bangka Belitung, semua berjalan sesuai dengan kontrak.

Selama proses pembuatan KM Tailana, pihak konsultan pengawas sama sekali tidak menemukan kendala yang berarti. "Alhamdulillah tidak ada kendala, berjalan semua normal dan mulus," kata Amin.

Amin menjamin bahwasanya KM Tailana, 100 persen baru. "Saya berani menjamin 100 persen, barang itu semua baru," tegasnya.

Dirinya mengajak kepada siapapun yang menduga KM Tailana barang bekas untuk membuktikan kebenarannya. "Sanggup berangkat ke Cummin untuk membuktikan itu, saya akan dampingi sebagai bukti kalau itu barang baru," ungkap Amin.

Selain itu, apabila terbukti KM Tailana benar barang bekas, Ia berani disalahkan. Namun apabila benar, KM Tailana barang baru, Ia meminta konsekuensi atas kebenarannya.

"Kalau saya benar, saya minta konsekuensinya apa. Kalau barang itu bekas, saya berani diproses secara hukum. Saya sampaikan itu kepada yang mengatakan kapal itu barang bekas. Kita pergi ke Cumminnya, tes kebenarannya apakah barang baru apa bekas, itu bisa dilihat di seri engine (mesin) kapan dikeluarkan barang itu," ujarnya.

Terlebih lagi ungkap Amin, KM Tailana pesanan pemerintah daerah. Sementara PT DAK merupakan BUMN, tidak mungkin melakukan hal yang tidak sewajarnya.

"Nomor satu saya dulu yang menyetop kalau itu barang bekas, saya setop pekerjaan itu. Sebelum dipasang saya cek dulu, bukti PO nya, mulai dari awal saya telusuri, saya cek ke Cumminnya, nomor serinya, kapan barang ini dikeluarkan," sebutnya.

Cummin merupakan pabrikan mesin dari Jerman yang menyediakan mesin-mesin diesel kapal, termasuk KM Tailana.

PT DAK selaku pemenang lelang KM Tailana merupakan anak perusahaan PT Timah. PT Timah (Persero) Tbk adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pemilik saham mayoritas PT DAK sebesar 99,99% dan sisanya sebesar 0,01 dimiliki oleh PT Timah industri.

Untuk mendukung operasionalnya, PT DAK memiliki dua galangan berlokasi di Kawasan Industri Air Kantung Sungailiat – Bangka Induk dan di area Selindung – Pangkal Pinang Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Diketahui, Pemkab Aceh Singkil pada tahun 2019 menganggarkan Rp 4,5 miliar untuk pembuatan KM Tailana guna kebutuhan transportasi dari Pulau Banyak menuju Singkil dan sebaliknya.

Kapal yang didesain mirip kapal pesiar ini kerap menuai kritik lantaran belum dapat digunakan sebagaimana mestinya. (***)
Komentar Anda

Terima kasih telah berkunjung ke PPWInews.com. Silahkan berkomentar dengan sopan. Terimakasih.


Berita Terkini